20, Oktober, 2020

Media Kreasi News

Sarana Komunikasi Dan Informasi Masyarakat

Dua Pasien Covid-19 Sembuh Dalam Waktu 5 Hari di Rumah Singgah

Kabupaten Tangerang (MK)-Rumah singgah penanganan pasien Covid-19 Griya Anabatik milik Pemkab Tangerang berhasil menyembuhan 2 orang kakak berardik positif virus corona setelah di rawat selama 5 hari oleh tim relawan medis Kabupaten Tangerang.

” Dua orang kakak beradik berinisial AR dan RP mereka masuk dengan hasil swab sebelumnya positif tetapi hari ini tanggal 6 Juni 2020 mereka sudah mendapatkan hasil swabnya negatif sebanyak 2 kali dan hari ini kita pulangkan berati hanya membutuhkan waktu 5 hari untuk penyembuhannya,” ujar dr. R.Panji Utomo, SH, ketua team 2 relawan covid-19 rumah singgah karantina Gria Anabatic Kabupaten Tangerang kepada humas gugus tugas covid-19 Kabupaten Tangerang, Sabtu (6/06/20).

Diceritakan dr panji, pada hari Selasa tanggal 2 Juni 2020 ada 6 pasien positif covid-19 masuk ke rumah singgah griya anabatic termasuk dua pasien kakak berardik warga Kecamatan Curug Kabupaten Tangerang, dari 6 pasien yang positif tersebut dua pasien dinyatakan sembuh hanya butuh waktu 5 hari setelah dua kali test hasilnya negatif sedangkan yang lainnya masih di rawat.

“Kasus menarik diantara mereka ada yang sembuh hanya butuh waktu perawatan 5 hari. Selama kita di anabatik dari bulan April tidak pernah mendapatkan pasien yang sebelumnya positif lalu dalam waktu 5 hari mereka langsung mendapatkan Swap negatif sebanyak 2 kali,” ucapnya.

Ia lanjutkan, berarti di sini membuktikan bahwa immunitas atau kekebalan tubuh sangat ditentukan oleh tingkat stress dan faktor umur dan ada atau tidaknya penyakit penyertaan dan Imunitas adalah faktor utama dalam menghadapi virus covid 19.

“Karena hingga hari ini belum ada obat, vaksin yang bisa membunuh covid 19, hanya sistem kekebalan tubuh yg mampu melawan virus tersebut. Karena itu saya berpesan mari kita sama-sama mengingatkan immunities tubuh,” tegas dr panji.

Penanggungjaawab pelayanan medis rumah singgah Kabupaten Tangerang dr Muchlis mengaku sangat gembira ada dua pasien sembuh dalam waktu yang sangat singkat hanya dalam 5 hari sejak kedua pasien tersebut masuk.

“Pasien covid-19 tersebut berinisial AR umur 19 tahun dan RP umur 16 tahun, keduanya sudah sembuh dan pulang,” ujar dr muchlis.

dr muchlish lanjutkan, sampai saat ini total pasien yang di rawat sejak beroperasi rumah singgah mulai tanggal 20 April 2020 sebanyak 156 pasien, yang sudah dinyatakan sembuh atau pulang sebanyak 123 pasien, dan masih di rawat 29 pasien dan di rujuk ada 4 pasien.

“Sejak beroperasi pasien yang di rawat 155 pasien pulang 123, pasuen dirujuk 4, dan hari ini ps pulang 7 orang,” ujar dr muchlis.

Moch Maesyal Rasyid Sekretaris Daerah Kabupaten Tangerang sangat bersyukur di rumah singgah anabatik yang di khususukan pasien orang tanpa gejala (otg), pasien dalam pengawasan (pdp) dan orang dalam pemantaun (odp) relay mampu menyembuhkan pasien Covid-19 sebanyak 123 dari total jumlah 155 pasien yang di rawat sejak dioperasikan bulan April yang lalu.

“saya sangat bersyukur 123 pasien Covid-19 yang di rawat di Rumah Singgah Karantina sembuh dan semuanya sudah pulang,” ujar Rudy Maesyal panggilan akrab Sekda.

Menurut Rudy Maesyal, bahwa rumah singgah karantina COVID-19 Kabupaten Tangerang di Grya Anabatic sudah merawat155 46 pasien orang tanpa gejala (OTG), dan 23 pasien diantaranya dinyatakan sembuh. 

Rumah Singgah Anabatik adalah satu-satunya rumah singgah karantina pasien Covid-19 untuk kategori OTG dan PDP Ringan di Tangerang raya. Karena pasien yang dirawat bukan hanya dari Kabupaten Tangerang saja, tetapi ada juga yang dari Tangerang Selatan dan juga Kota Tangerang. 

Anabatik merupakan rumah singgah atau karantina yang ada di Kabupaten Tangerang. Griya anabatik ini bisa menampung 100 pasien dengan fasilitas dokter spesialis, dokter umum,perawat, apoteker, nutrisionis, analis laboratorium, dan tenaga non medis yang memang diterjunkan langsung untuk mengisolasi pasien COVID-19 kategori OTG dan PDP Ringan. (rls/rizal).